In Life Thoughts Tips & Tutorial

God wants You to Remember





Love,
Dewi Lestari Natalia.

Read More

Share Tweet Pin It +1

2 Comments


In Life Song

Pemahaman Lagu "How Great is Our God"

Malam ini gue jadi Worship Leader (WL) di Ibadah Pendalaman Alkitab (PA) Naposobulung di gereja. Salah satu lagu pujian yang akan dinyanyikan berjudul "How Great is Our God". Some years ago, gue sudah pernah membaca tentang latar belakang lagu ini dan saat ini gue ingin share about the story of this song.

Background Story
Lagu ini pertama kali diciptakan oleh Chris Tomlin, Ed Cash, dan Jesse Reeves pada tahun 2005. Chris Tomlin lahir di Grand Saline, Texas pada tanggal 4 Mei 1972. Ia adalah seorang  musisi kristen komtemporer di America. Selain itu juga Dia aktif menjadi worship leader dan song writer. Tomlin menulis lagu pujian rohani pertamanya pada usia 14 tahun. Setelah kuliah, Ia meneruskan pelayanannya di Harvest Ministry di The woodlands United Methodist Church sekitar tahun 1990. Solo project pertamanya berjudul The Noise We Make yang dirilis pada tahun 2001. Selain berkarir solo, Tomlin juga mempunyai band dan menulis lagu bersama dengan band-nya, yaitu Chris Tomlin (gitar dan piano), Daniel Carson (gitar elektrik, backup vocals), Jesse Reeves (bass, backup vocals), Travis Nunn (drums), dan Matt Gilder (piano, keys).

Chris Tomlin menulis lagu ini saat dia tinggal di Austin, Texas. Menurutnya, dia menulis lagu ini saat dia diingatkan kembali oleh Mazmur 104 yang berbunyi "Pujilah TUHAN, hai jiwaku! TUHAN, Allahku, Engkau sangat besar! Engkau yang berpakaian keagungan dan semarak, yang berselimutkan terang seperti kain, yang membentangkan langit seperti tenda...." atau dalam terjemahan lain "Bless the Lord, O my soul! O Lord my God, You are very great; You are clothed with splendor and majesty, covering Yourself with light as with a cloak, stretching out heaven like a tent curtain....". Saat itu ia sedang duduk di sofa dalam apartemen kecilnya, Mazmur 104 membukakan kepadanya tentang deskripsi Tuhan yang begitu besar, the glory of majesty menjadi awal ia menciptakan bagian chorus dari lagu ini. Awalnya ia tidak mempunyai ide bagaimana kelanjutan dari lagu ini. Ia ingin membuat lagu rohani yang bisa dinyanyikan oleh berbagai gereja dengan berbagai kebudayaan dan kultur. Sampai pada akhirnya ia bertemu dengan Ed Cash (yang menjadi produser dari lagu ini). Pada pertemuan pertamanya Chris memainkan gitarnya dan sambil mengatakan ini adalah lagu tentang betapa besarnya Allah kita, How Great is Oud God tetapi lagu ini belum selesai, belum mempunyai bagian brigde. Kemudian ia menanyakan pendapat Ed Cash bagaimana kiranya kelanjutan lagu ini. Ed Cash langsung mengambil gitarnya dan bernyanyi begitu saja "You're the name above all names, You are worthy of our praise". Syair inilah yang akhirnya menjadi bridge untuk lagu How Great is Our God. Ed Cash sendiri adalah seorang song writer dan produser musik yang lahir di California Utara dan telah menerima Tuhan sejak umur 5 tahun. 

Pada awalnya, Jesse Reeves (salah satu personel band yang digawangi Chris Tomlin) adalah penulis asli dari ketiga bait (verses) dari lagu How Great is Oud God. Reeves mengatakan "“I had originally written three verses for this song, but I didn’t have a chorus. I gave what I had written to Chris to write a chorus". Bagian chorus tersebut akhirnya datang dan terinspirasi setelah Chris Tomlin membaca Mazmur 104, concerning the greatness, splendor, and majesty in which God wraps himself. Tomlin mengatakan "I started singing a little chorus, ‘How great is our God.’ The truth behind the song is that it is timely, and yet it is timeless. It is something we need to be singing during such a time as this, declaring the greatness and worthiness of our God. As we look around our world, I think the song is important because it gathers us together and points our hearts in the right direction. The verses are very simple, and hopefully they magnify our Lord as they amplify the chorus. What a beautiful picture from the Psalms as our God wraps himself in light and darkness cannot hide from him. I also feel that the melody that carries these truths is from God". 

Interpretation of the Lyrics
Setelah melihat kepada sejarah lagu ini, sekarang gue akan melihat dan mendalami tentang lirik dari lagu ini. Ini adalah interpretasi gue pribadi, bagaimana gue menikmati setiap kata dalam lirik lagu ini. Syair lagu ini adalah sebagai berikut:

Dari judulnya lagu ini ingin menceritakan tentang betapa besar Allah kita. Judul ini mengajak kita untuk membayangkan pribadi Allah itu sendiri berdasarkan yang ditulis dalam Mazmur 104. Baris pertama pada bait pertama lagu ini dapat dilihat bahwa Allah dianalogikan seperti seorang raja. Raja yang agung (splendor), yang berbajukan kemuliaan (majesty). Majesty is sovereign power, authority, dignity: the quality or state of being worthy, honored, or esteemed. Jadi, Allah sendiri dipenuhi dengan kekuatan tertinggi and worhty to be honored. Seperti yang dikatakan pada Mazmur 93:1 "TUHAN adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan, TUHAN berpakaian, berikat pinggang kekuatan. Sungguh, telah tegak dunia, tidak bergoyang". Oleh karena itulah, seluruh bumi (termasuk kita, manusia) meresponnya dengan sukacita (rejoice). We should simply be in awe, in amazement of who God is and how awesome He is.

He wraps himself in light, seperti dalam Firman Tuhan 1 Yohanes 1:5 "Dan inilah berita, yang telah kami dengar dari Dia, dan yang kami sampaikan kepada kamu: Allah adalah terang dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan." dan Yohanes 8:12 "Maka Yesus berkata pula kepada orang banyak, kata-Nya: "Akulah terang dunia; barangsiapa mengikut Aku, ia tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan ia akan mempunyai terang hidup.". Jika terang sudah terpanjar, logikanya maka gelap tidak akan terlihat lagi bukan? Ya, kurang lebih seperti itulah Allah kita. Dia punya kuasa untuk menghapuskan kegelapan dalam hidup kita, bahkan kegelapan pun runtuh dan gemetar mendengar suara Allah.

Bagian reff benar-benar ingin menunjukkan kebesaran Allah, dilihat dari syair "How great is our God..." yang diulang berkali-kali dan dipertegas dengan ajakan 'nyanyilah bersamaku'. Bagian reff inilah yang menjadi inti dari lagu. Dalam beberapa versi lagu yang berbeda, bahkan bagian reff dinyanyikan sangat sering dan berkali-kali. Seolah-olah menunjukan dan menegaskan kepada setiap orang yang mendengar bahwa Allah Tuhan kita memang benar-benar besar, GREAT. Kita sebagai manusia harus mengakui kebesaran Allah yang tidak pernah berhenti berkarya dalam kehidupan kita.

Allah terus berkarya dalam kehidupan kita, age to age He stands. He never stop to bless us, bahkan sampai seumur hidup kita dan sampai pada hari terakhir dunia ini. Semuanya ada ditangan Allah, sebab Allah yang punya kuasa. Allah adalah alfa dan omega, yang awal dan yang akhir. Wahyu 22:13 "Aku adalah Alfa dan Omega, Yang Pertama dan Yang Terkemudian, Yang Awal dan Yang Akhir.". 

The Godhead three in one menunjukan dan menjelaskan tentang Allah Tritunggal yang adalah Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Ketiganya punya peran yang berbeda namun tetap satu (three in one). Matius 16:16-17 "Maka jawab Simon Petrus: "Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup!"", Efesus 4:30 "Dan janganlah kamu mendukakan Roh Kudus Allah, yang telah memeteraikan kamu menjelang hari penyelamatan.", Yohanes 1:14 "Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.". 
Allah adalah Singa yang buas yang menyertai bangsa Yehuda dan akan berperang untuk mereka. But also is the gentle Lamb of God who submitted Himself to the Father's will take the place for us that cross. Kejadian 49:8-9 "Yehuda, engkau akan dipuji oleh saudara-saudaramu, tanganmu akan menekan tengkuk musuhmu, kepadamu akan sujud anak-anak ayahmu. Yehuda adalah seperti anak singa: setelah menerkam, engkau naik ke suatu tempat yang tinggi, hai anakku; ia meniarap dan berbaring seperti singa jantan atau seperti singa betina; siapakah yang berani membangunkannya?", Kejadian 22:8 "Sahut Abraham: "Allah yang akan menyediakan anak domba untuk korban bakaran bagi-Nya, anakku." Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.". The lion and the lamb will lie down with each other now as King Jesus rules over your life and when He returns to reign over this earth.

Pada akhirnya Allah adalah nama dari segala nama. Allah sendiri yang memberikan kita keselamatan. God of majesty worthy of all praise!!! Mazmur 148:13 "Biarlah semuanya memuji-muji TUHAN, sebab hanya nama-Nya saja yang tinggi luhur, keagungan-Nya mengatasi bumi dan langit.", Filipi 2:9-11 "Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi, dan segala lidah mengaku: "Yesus Kristus adalah Tuhan," bagi kemuliaan Allah, Bapa!". 

Application (A Real Better Act)
Setelah mengetahui makna dan arti dibalik lagu ini, yang secara garis besar menceritakan tentang kebesaran Tuhan Allah, yang adalah Raja agung yang mulia, tindakan apa yang dapat kita ambil? Jadilah pelaku Firman jangan hanya pendengar saja. Gue sendiri diingatkan kembali bahwa Allah yang berkuasa atas segala hal karena kebesarannya yang tidak tersaingi. Bahkan Allah berkuasa atas diri kita, diri gue. Sering kali gue merasa bahwa segala sesuatu hebat dalam diri gue adalah hasil usaha gue pribadi dan lupa bahwa di atas semua ini ada Allah yang memberikan. Jadi gue kembali disadarkan bahwa sepenuhnya diri gue adalah milik Allah, karena kebesaran Allah, gue akan lebih rendah hati dan bijaksana dalam bersikap ke depannya. Tuhan pimpin anakMu ini. Amin :)

References:
http://jasonofgod.com/2011/11/19/story-song-how-great-is-our-god/
http://www.disciplemagazine.com/www/articles/135.385
http://www.songfacts.com/detail.php?id=26457




Praise The Lord,
Dewi Lestari Natalia.

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments


In Life Personal

Memilih Pekerjaan dan... Pacar

Seiring dengan beranjaknya waktu dan status (eg. I'm not a student anymore, now a job-seeker yeah, so you are - dalam artian ada perubahan status), we get more changes to choose for something. Commonly, kita semua adalah seorang voter bisa dibilang seorang pemilih, yaitu orang yang memilih (it isn't an adjective but a noun). Berhubung gue sekarang adalah seorang job-seeker, gue akan membahas tentang pemilihan pekerjaan. Sebagai seorang fresh graduate yang sedang mencari pekerjaan, gue cukup was-was dalam memilih. Jangan asal memilih, sebab bagi gue sendiri, pekerjaan inilah yang akan menentukan masa depan gue. Gue gak mau seperti yang dibilang beberapa pihak yang beropini bahwa alumni dari kampus gue terkenal dengan sebutan 'kutu loncat'. Why? Disini gue sedang tidak men-jugde, hanya beropini mungkin si alumni ini gak cocok dengan pekerjaannya dan kemudian resign padahal masa kerjanya baru beberapa bulan. Hal ini terjadi terus-menerus, ibarat analogi seekor kutu. Kutu mencari makan pada satu tempat, jika dia tidak menemukan makanannya di tempat itu, dia akan loncat dan pindah ke tempat yang lain dan selalu seperti itu. Makanya sebutannya adalah kutu loncat. 

Pembahasan pencarian dan pemilihan kerja ini juga masih hangat di telinga gue dan rekan-rekan fresh graduate lainnya. Kalau ketemu bahasannya pasti gak jauh-jauh dari "Eh, lo udah sampe tahap apa?", "Ngelamar dimana aja?", "Udah kerja dimana?", "Ikut test perusahaan A gak?", "Mau daftar sebagai apa?" dan sejenisnya. Well, lama-lama agak bosan juga bahasnya. Beberapa waktu ini gue sadar, yang penting bukanlah cepat dapat kerja tapi mendapatkan pekerjaan yang terbaik. Terkadang karena gak mau kalah sama teman-teman lain yang sudah dapat pekerjaan duluan, gue sering tergoda untuk menyebar CV kemana-mana dengan tujuan biar kesempatan (seenggaknya) test bisa lebih besar, untuk urusan lolosnya sih belakangan. Inilah kesalahannya.

Menurut gue (and I have no idea where this idea came from), the underlying framework dari pemilihan pekerjaan tidak berbeda jauh dari pemilihan... well, pacar. Penuh pertimbangan. Pekerjaan dan pacar sama-sama tidak dipilih dengan sembarangan. Mau cepet dapat pacar tapi pacarnya ternyata busuk? Mau cepet dapat pekerjaan tapi ujung-ujungnya resign? Gak mau kan? Makanya harus super hati-hati dalam memilih. Pekerjaan dan pacar sama-sama menentukan masa depan kita, sekalinya salah memilih bisa jadi merusak masa depan kita. Well, let me try to draw you an anology, topiknya campuran: pemilihan pekerjaan dan pemilihan pacar. Gue akan mencoba untuk menjabarkan bahwa kerangka pemikirannya tidak berbeda jauh satu dengan yang lain.

Pertama-tama mari singkirkan apa itu pekerjaan warisan (meneruskan usaha orang tua atau sejenisnya yang tidak menuntut kita untuk memilih pekerjaan) dan perjodohan paksa. Because both of the cases don't ask us to choose a choice. In this case, kita mempunyai hak untuk memilih, baik itu memilih karier atau pacar. Gue akan berusaha memberikan korelasi bahwa memilih pekerjaan itu hampir sama dengan memilih pacar. Menurut gue ada beberapa titik yang mirip dalam proses pemilihannya. 
  • Kandidat: Sebelum kita memilih, pasti sudah ada kandidat atau calon yang akan kita pilih. Kandidat adalah yang unggul dari pada yang lainnya. Ada banyak pilihan lowongan pekerjaan, namun hanya beberapa kandidat yang sesuai dengan misalnya latar belakang pendidikan kita. Tapi balik lagi, kita sendiri yang nantinya akan menentukan kandidat mana yang benar-benar pas. Begitu pun dengan kandidat calon pacar, yang mencetuskan adalah seleksi independen yang kita tentukan sendiri. Kandidat boleh lebih dari satu dan dari beberapa kandidat itu pilihlah satu yang hmm.... Nah. Terserah deh apa yang jadi pertimbangannya, yang baik, mapan, pasti, atau apapun itu. Tapi yang pasti, you got to know, not only who to choose but also how to choose. So, be wise. 
  • Visi: Arti kata visi dalam KBBI adalah pandangan atau wawasan ke depan. So, I suggest you to see back to the vision. Kebayang dong kalau perusahaan yang gak punya visi, mau di bawa kemana karyawannya? Sedangkan memilih pacar aja, gue lebih prefer sama cowok yang jelas visi hidupnya biar dia (dan gue) tau mau di bawa kemana hubungan itu, gak mau dong kalau udah lama pacaran ujung-ujungnya sakit hati dan putus? Nah, apalagi perusahaan. Perusahaan tempat kita bekerja adalah perusahaan yang bisa menjadi salah satu media untuk menjalankan visi hidup kita. Jadi, sebelum apply lihat dulu visi perusahaannya kayak gimana dan udah sejauh mana visi itu berjalan.
  • Latar Belakang: Kalo kata orang Jawa, harus jelas bibit, bebet, bobotnya. Hal ini juga berlaku dalam memilih pekerjaan dan juga pacar. Dilihat juga latar belakang perusahaan calon tempat kita bekerja. Sama seperti memilih calon pacar, dilihat juga dong latar belakang si calon. Tapi bukan untuk menghakimi, hanya sebagai bahan pertimbangan. Seandainya kita tahu bahwa perusahaan tersebut punya track-record yang kurang baik sebelumnya, ini kan bisa jadi pertimbangan kita, begitupun dengan calon pacar. Amati dengan teliti, jangan sampai sebatas kayak iklan doang.
  • Karakter dan Prinsip: Ini penting, kalau dua hal ini sih lebih ke orangnya. Apakah orang-orang di dalam perusahaan tersebut berkarakter dan berprinsip? Karena tau sendiri dong kalau tidak berkarakter atau berprinsip, pasti gampang banget jatuh. Kalau yang lagi ngetrend di Indonesia belakangan ini sih, semacam korupsi dan pemberdayaan yang salah. Nah, repot kan kalo gitu. Memilih calon pacar juga kiranya gitu, dilihat juga dari karakter dan prinsipnya. It's quite hard to explain. Dimengerti secara tersirat aja yah.
  • Prioritas: Setiap orang pasti punya hal yang dianggap lebih penting dibandingkan hal lainnya. Itu namanya prioritas. Dalam memilih, hendaknya kita sudah tau dan paham betul mana prioritas kita. Seperti saat kita mau masuk sekolah atau kuliah misalnya. Saat pengisian formulir, kita diminta membuat prioritas atas kandidat sekolah atau kampus yang akan kita pilih sesuai dengan minat dan kepentingan kita. Bagaimana supaya bisa tau tentang prioritas kandidat calon pekerjaan dan calon pacar? According to me, we can know by asking directly or indirectly. Dengan bertanya kita bisa tau kondisinya dan bisa membantu kita menentukan skala prioritas. 
Kira-kira itulah beberapa titik yang mirip dalam pertimbangan memilih pekerjaan dan memilih pacar. Intinya sih jangan main-main dalam hal memilih pekerjaan (dan pacar juga). Asal-asal milih nanti malah bingung sendiri. Untung dapat untung diterima kerja, ternyata karena kurang pertimbangan setelah dua bulan bekerja malah resign. Padahal perusahaan tersebut udah baik mau memberi kita kesempatan untuk dapat pengalaman bekerja di perusahaannya. Perusahaan juga udah memilih kita dari antara puluhan, ratusan, ribuan pelamar yang mendaftar, kita bukannya malah memberikan appreciation atau pengabdian seperti yang kita jual saat interview eh malah resign. Kan gak baik kalau seperti itu. Pekerjaan itu layaknya seorang pacar, yang akan memberi dampak ke masa depan. Gue sendiri belum punya pekerjaan dan belum punya pacar (ups), makanya gue nulis post ini karena gue pun masih dalam proses pemilihan hehehe. Tapi gue sudah belajar dari pengalaman and it's back depend on you.





Selamat memilih,
Dewi Lestari Natalia.

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments


In Life Personal

I Adore Green Tea

It was 3 AM in the morning, I was barely alive. I was not tired enough to fall asleep just yet. In this post, I wanna inform you about something I adore very much. Lately, I just wanna to write something but instead of I have no idea, I was just confused how to pack the story into the word, I lost my word suddenly haha (maybe karena kebanyakan nganggur kali yah ini otaknya). I don't know why but tiba-tiba aja pagi buta gini ngidam Starbucks green tea frappuccino, the effect of its photo on my facebook friend's timeline, the effect of foods-shared-on sosmed-syndrome. This was the reason why I wrote this post. Yeah, green tea, I adore green tea very much and much. I'm green tea dinker.

The taste of green tea make me feel like 'love at the first sight'. I remembered when I've drink it for the first time in the coffee cafe named Starbucks, I ordered frappuccino green tea with white cream. Starbucks was famous with its coffee, but instead I ordered a drink of tea. I felt in love with this tea at the first taste. So, I googled and read some articles about green tea. But recently I decided to look into it a bit deeper and see what are all these other benefits of green tea people talk of.

Tea is considered the most consumed beverage in the world behind water, however 78% of the tea consumed worldwide is black and only about 20% is green. Green tea is a tea name made from the leaves of the tea (Carmellia sinensis) which is picked and heated to prevent oxidation or brewed the dried tea leaves. Green tea contains the most antioxidants and beneficial polyphenols. Commonly, there are 8 types of green tea based on the article I've read.
  1. Gyokuro - From high class leaves tea called Tencha, the color is hijau pucat yang keluar dari daun teh dan mempunyai aroma yang sangat harum.
  2. Matcha - High quality green tea which is grounded into powder and used for tea ceremony, fragrant aroma used for flavoring any foods.
  3. Sencha - Green tea which commonly taken daily, made from tea leaves that are left exposed sunlight.
  4. Genmaicha - This tea is made from the Bancha tea mixed with the rice.
  5. Kabusecha - This tea was covered for several time from the sunlight before harvested. 
  6. Bancha - Coarse tea made ​​from the second harvest time between summer and autumn. Tea leaves for this tea usually larger than Sencha tea leaves and the aroma is not so fragrant.
  7. Hojicha - Roasted tea from frying pan or oven.
  8. Kukicha - Low quality green tea from the tea leaves mixed with the its stalk.
I have just tasted 2 of 8 types from the list above, Matcha and Sencha. Both of them punya rasa dan aroma yang hampir sama, Matcha is bitter than Sencha, my opinion. 

Green tea has been used as a medicine for thousands of years, originating in China but widely used throughout Asia this beverage has a multitude of uses from lowering blood pressure to preventing cancer. The reason that green tea has more health benefits attached to it than black tea is (apparently) due to the processing. 

Here’s a list of some of its amazing benefits, off course benefits that you may not have been aware of. But, some of these benefits are still being debated according to this article.
  • Weight Loss. Green tea increases the metabolism. The polyphenol found in green tea works to intensify levels of fat oxidation and the rate at which your body turns food into calories.
  • Diabetes. Green tea apparently helps regulate glucose levels slowing the rise of blood sugar after eating. This can prevent high insulin spikes and resulting fat storage.
  • Heart Disease. Scientists think, green tea works on the lining of blood vessels, helping keep them stay relaxed and better able to withstand changes in blood pressure. It may also protect against the formation of clots, which are the primary cause of heart attacks.
  • Esophageal Cancer. It can reduce the risk of esophageal cancer, but it is also widely thought to kill cancer cells in general without damaging the healthy tissue around them.
  • Cholesterol. Green tea reduces bad cholesterol in the blood and improves the ratio of good cholesterol to bad cholesterol.
  • Alzheimer’s and Parkinson’s. It is said to delay the deterioration caused by Alzheimer’s and Parkinson’s. Studies carried out on mice showed that green tea protected brain cells from dying and restored damaged brain cells.
  • Tooth Decay. Studies suggests that the chemical antioxidant “catechin” in tea can destroy bacteria and viruses that cause throat infections, dental caries and other dental conditions
  • Blood Pressure. Regular consumption of green tea is thought to reduce the risk of high blood pressure.
  • Depression. Theanine is an amino acid naturally found in tea leaves. It is this substance that is thought to provide a relaxing and tranquilizing effect and be a great benefit to tea drinkers.
  • Anti-viral and Anti-bacterial. Tea catechins are strong antibacterial and antiviral agents which make them effective for treating everything from influenza to cancer. In some studies green tea has been shown to inhibit the spread of many diseases.
  • Skincare. Green tea can apparently also help with wrinkles and the signs of aging, This is because of their antioxidant and anti-inflammatory activities. Both animal and human studies have demonstrated that green tea applied topically can reduce sun damage.
There are little to no known side effects or contraindications to drinking green tea for adults. Those with severe caffeine sensitivities could experience insomnia, anxiety, irritability, nausea or upset stomach. And maybe this is one of the reason which caused my insomnia syndrome at the college some times ago, secara dulu sering banget mengkonsumsi green tea hampir-secara-rutin.

I love all drinks and foods containing green tea or green tea flavor even for the taste of ice cream or jar once. Beside I love the taste, I thank God for its benefits.

References:
http://mycampinaicecream.wordpress.com/2011/10/10/fakta-green-tea-dalam-seningreentea-10-okt-2011/
http://www.lifehack.org/articles/lifestyle/11-benefits-of-green-tea-that-you-didnt-know-about.html
http://www.medicalnewstoday.com/articles/269538.php




Green tea adorer,
Dewi Lestari Natalia.

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments